Hati Turbo : EPS 6


Aku melangkah keluar dari perkarangan hospital dengan pemikiran yang berbelah bagi. Kata-kata Dr.Raja menghantui lubuk hati aku. Aku kejam terhadap diri aku sendiri adakala aku terlalu malas untuk fikir akibat jika aku biarkan semua perkara mudah. Positif apa aku ni? Ia lah benda yang serius pun aku boleh angap seperti semudah memetik jari sahaja. Aku bentangkan kesepuluh jari melihat perubahan pada kuku yang mulai kebiruan, ah! ini bukan sudah lama dari aku zaman kanak-kanak lagi.

"Auwwwcchhhh, sakitnya!." Aku sudah terjelepuk jatuh dilantai,nasib tak lending macam superman kalau tidak malu aku dibuatnya tatkala secupak mata beralih ke arah aku yang mengaduh kesakitan. "Jalan tu tengok la orang, main langgar saja." Marah aku yang berusaha untuk bangun. Aku sapu kotoran pada blaus dan jean.

"Maafkan saya..."

Hati Turbo : EPS 5

Aku hanya menadahkan telinga tatkala mendengar suara Azfar yang nyaring. Tidak mampu untuk aku membela diri sendiri. Aku yang bersalah kerana cuai ketika memandu dan secara tak sengaja aku terbabas dan mendapat beberapa jahitan di dahi serta lengan kanan. Muka Azfar keruh beberapa kali memicit kepalanya yang tidak sakit. Kali ini aku tidak mampu membalas renungan Azfar entah kenapa. Azfar masih duduk di bangku dihadapan aku sambil matanya memandang tepat pada mata aku. Gayanya seperti dia akan meratah aku hidup-hidup kat situ juga.

Hari Turbo : EPS 4

Aku meneliti beberapa dokumen yang diberikan Dr. Raja. Aku termenung seketika terduduk di bangku dikalangan pesakit luar yang berkunjung ke hospital itu. Otak aku lemah untuk berfikir lagi. Apa yang berlaku sudah aku jangka. Ya, ini bukan pengakhiran, ini baru permulaan...permulaan yang teruk bagi aku. Siapa aku untuk mengeluh dan menolak? Aku bangun dari tempat duduk dan terus berjalan menuju ke arah pintu utama hospital. Dari jauh sudah aku nampak Azfar dengan senyumannya. Aku membalas senyumannya mesti wajahnya samar dek pandangan aku. Aku terlupa untuk mengenakan kaca mata.

Hati Turbo : EPS 3


"Hah!Sampai pun pengantin kita." Kata Yaz menghalakan pandangannya ke arah aku dan Haq. Haq tersenyum dan aku confirm lah malu, semerah saga dibuatnya. Tajam benar usikan tu. Ada antara ahli kelab yang lain bersorak dan bertepuk tangan. Jadi bahan pula kami saat itu.

"Kau ni, nak cakap ikut sedap kau kan. Kau yang suruh aku dating dengan dia." Aku mencubit lengan Yaz tatkala kami berada jauh dari ahli kelab yang lain.

Hati Turbo : EPS 2

     Aku hanya berdiam diri ditempat duduk penumpang. Haq membisu. Sepanjang perjalanan, tiada sepatah bicara, kami lebih banyak melayan rasa sendiri. Apa yang berlaku pagi tadi menjadi wayang di dalam minda aku. Adakalanya perasaan ini berbelah bagi antara ingin diminati dan meminati tetapi aku perlu ego. Ego agar kisah lama tidak terulang. Aku penat...penat untuk menjadi seorang yang teruk. Aku tidak membenci lelaki meski aku selalu perkatakannya, cuma adakalanya perasaan sakit itu dating tiba-tiba mengusik hati aku yang rapuh.

LEBIH MENARIK DISINI: