Hati Turbo : EPS 5

Aku hanya menadahkan telinga tatkala mendengar suara Azfar yang nyaring. Tidak mampu untuk aku membela diri sendiri. Aku yang bersalah kerana cuai ketika memandu dan secara tak sengaja aku terbabas dan mendapat beberapa jahitan di dahi serta lengan kanan. Muka Azfar keruh beberapa kali memicit kepalanya yang tidak sakit. Kali ini aku tidak mampu membalas renungan Azfar entah kenapa. Azfar masih duduk di bangku dihadapan aku sambil matanya memandang tepat pada mata aku. Gayanya seperti dia akan meratah aku hidup-hidup kat situ juga.

Hari Turbo : EPS 4

Aku meneliti beberapa dokumen yang diberikan Dr. Raja. Aku termenung seketika terduduk di bangku dikalangan pesakit luar yang berkunjung ke hospital itu. Otak aku lemah untuk berfikir lagi. Apa yang berlaku sudah aku jangka. Ya, ini bukan pengakhiran, ini baru permulaan...permulaan yang teruk bagi aku. Siapa aku untuk mengeluh dan menolak? Aku bangun dari tempat duduk dan terus berjalan menuju ke arah pintu utama hospital. Dari jauh sudah aku nampak Azfar dengan senyumannya. Aku membalas senyumannya mesti wajahnya samar dek pandangan aku. Aku terlupa untuk mengenakan kaca mata.

LEBIH MENARIK DISINI: