Hati Turbo : EPS 3


"Hah!Sampai pun pengantin kita." Kata Yaz menghalakan pandangannya ke arah aku dan Haq. Haq tersenyum dan aku confirm lah malu, semerah saga dibuatnya. Tajam benar usikan tu. Ada antara ahli kelab yang lain bersorak dan bertepuk tangan. Jadi bahan pula kami saat itu.

"Kau ni, nak cakap ikut sedap kau kan. Kau yang suruh aku dating dengan dia." Aku mencubit lengan Yaz tatkala kami berada jauh dari ahli kelab yang lain.

Hati Turbo : EPS 2

     Aku hanya berdiam diri ditempat duduk penumpang. Haq membisu. Sepanjang perjalanan, tiada sepatah bicara, kami lebih banyak melayan rasa sendiri. Apa yang berlaku pagi tadi menjadi wayang di dalam minda aku. Adakalanya perasaan ini berbelah bagi antara ingin diminati dan meminati tetapi aku perlu ego. Ego agar kisah lama tidak terulang. Aku penat...penat untuk menjadi seorang yang teruk. Aku tidak membenci lelaki meski aku selalu perkatakannya, cuma adakalanya perasaan sakit itu dating tiba-tiba mengusik hati aku yang rapuh.

LEBIH MENARIK DISINI: